Memerhati,mempelajari dan menghayati...

PERINGATAN BUAT SEMUA

MAAF JIKA SESIAPA YANG MENDAPATI ADA KOMEN MENGGUNAKAN BLOG SAYA DAN BERUNSURKAN FITNAH SERTA ADU DOMBA ATAU CARUTAN DENGAN BERTUJUAN UNTUK MELAGA-LAGAKAN SAYA DENGAN BLOGGER LAIN.DEMI ALLAH DAN RASUL TERCINTA MEREKA ITU IALAH API FITNAH YANG SENGAJA MAHU MENCEMARKAN NAMA ORANG LAIN.

Dan fitnah itu lebih besar bahayanya daripada pembunuhannya. (Surah al-Baqarah, ayat 191)


Sabda Rasulullah SAW bermaksud: Tidak masuk syurga orang yang suka menyebarkan fitnah. (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Firman Allah bermaksud: Wahai orang yang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara tidak diingini, dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan. (Surah al-Hujurat, ayat 6)


Sunday, November 8, 2009

Dr Asri, Tauliah dan Wahabi???















Bismillah

Assalamualaikum


Kini riuh senegara hal penangkapan mantan Mufti Perlis Dr Asri Zainol Abidin oleh pihak JAIS.Macam-macam reaksi yang saya tengok daripada pelbagai lapisan masyarakat Islam di Malaysia. Isu undang-undang tauliah dibangkitkan seolah-olah kejam dan tak berperikemanusian . Iyalah, bagi mereka mana adil seorang bekas mufti dikenakan tindakan hanya kerana tiada tauliah.mana adil seorang ulama seperti Dr asri dikenakan tindakan.mana adil seorang ilmuan agama seperti Dr Asri dikenakan tindakan.. JADI ADILKAH APA YANG DR ASRI LAKUKAN TERHADAP TIGA ULAMA HABAIB DARI YEMEN DAN INDONESIA DENGAN MENGHALANG MEREKA DARI MASUK UNTUK BERDAKWAH DI NEGERI PERLIS SEWAKTU DIA BERTUGAS MENJADI MUFTI DI SANA? BERIKUT IALAH PETIKAN DAN TULISAN DI WEBSITE ULAMA TERSEBUT IAITU HABIB MUNZIR AL MUSAWA YANG MENCERITAKAN BETAPA PERITNYA MEREKA NAK MASUK PERLIS KERANA DI HALANG OLEH DR ASRI..

Perlis adalah salah satu wilayah gerakan wahabi terbesar di Malaysia, Mufti (ketua ulama) terpilih di wilayah tersebut adalah seorang muda yang sangat menentang salafus shalih, mencaci para wali dan memusyrikkan muslimin sebagaimana wahabi lainnya, namun ia tak ingin disebut sebagai wahabi, ia mengaku bermadzab Syafii tulen, sebagian besar masyarakat muslimin setempat adalah ahlussunnah waljamaah, namun sebagaimana di negeri kita pun demikian, bahwa muslimin muslimin tidak tanggap dalam hal hal yang berbahaya yang dapat merusak akidah muslimin.

Acara direncanakan diadakan di surau pimpinan Assyeikh Al Fadhil Adda’i ilallah Ustaz Yusaini, seorang ulama muda yang sangat gigih menentang ajaran wahabiy di Perlis, acara kami pun terdengar pada mufti, maka mufti mengeluarkan larangan dan menuduh majelis yang akan diadakan ini adalah majelis orang syiah, namun kegigihan Ustaz Yusainiy memperjelas profil kami membuat tuduhan itu tak beralasan, lalu majelis difitnah pula sebagai majelis politik, namun tuduhan itu pun berhasil disanggah oleh Ustaz Yussaine, namun ketika terlihat masyarakat muslimin menyambut hangat majelis akbar ini, maka fihak mufti mempermasalahkan izin masuk dari Imigrasi Malaysia, apakah saya mempunyai izin resmi untuk berdakwah di Malaysia dari Kerajaan Malaysia?, padahal bahwa tak pernah ada undang undang pelarangan dakwah terkecuali yang berdakwah membawa kesesatan dan menentang kerajaan Malaysia.

Akhir keputusan adalah larangan mutlak dari fihak Perlis bagi saya untuk berbicara pada acara tersebut, dan perintah penangkapan atas saya jika Ustaz Yussaine masih bersikeras mengajukan saya untuk menyampaikan taushiyah di Majelis Tablig Akbar tersebut, Maka saya berbicara dengan lembut pada Ustaz Yusainiy, saya tak risau ditangkap, karena saya akan menghubungi fihak Mabes Polri di Jakarta untuk meminta fihak Mabes Polri menjamin kebersihan dakwah saya dibawah jaminan Mabes Polri, namun tampaknya para pemuda kita disana risau dan tak ingin sesuatu menimpa saya, maka majelis dibatalkan. Hadirin berdatangan sekitar seribu personil, mereka sudah siap untuk hadir dan mendengarkan, maka ketika diumumkan dengan lugas oleh Ustaz Yussaine bahwa pembicara dilarang berbicara oleh fihak perlis, hadirin kecewa dan bubar, Jumat pagi saya menuju Kualalumpur.


http://www.majelisrasulullah.org/index.php?option=com_content&task=view&id=114&Itemid=1&lang=en



Adilkah aksi seorang bekas mufti ini terhadap ulama lain dan bekas mufti lah yang disanjung oleh mereka2 yang berdiri kukuh kini mengutuk pihak JAIS berkenaan isu tauliah?
Mula-mula menuduh ulama-ulama ASWJ ini mengadakan majlis orang SYIAH dan apabila terbukti salah dia putar 360' pula mengatakan majlis ini berunsur majlis politik! dan apabila berjaya dibuktikan bahawa tuduhan dia itu sekali lagi palsu, maka DR Asri yang disanjungi oleh kalian semua mempersoalkan isu tauliah atau mereka punyaikah keizinan untuk berdakwah dari pihak kerajaan Malaysia! Sandiwara apa sanjungan kalian ini sedang berlakon? Di waktu dia menjadi mufti, tak pernah keluar pun isu tauliah dari pihaknya untuk di persoalkan?? Malah dia juga turut menggunakan isu tauliah ini untuk menghentikan ulama luar dari masuk memberi dakwah di dalam negeri Perlis!Malah menuduh ulama2 berkenaan dengan label Syiah dan Politik! Tapi tahukah dia ulama2 Yemen ini jika datang ke Malaysia akan turut dijemput oleh pemimpin tertinggi UMNO malah Agong juga sebagai tetamu terhormat mereka??mengapa Dr Asri langsung tidak menghormati mereka? Apa yang sangat ditakuti oleh Dr Asri menghalang mereka ini dari berdakwah di Perlis? Namun kerana mereka hormat dan tak mahu kecoh2, maka ulama ini akur dan membatalkan majlis tersebut tanpa menghuru harakan keadaan! tetapi iya berlainan sekali apabila nasib yang sama menimpa Dr Asri di Selangor. Keadaan menjadi begitu kecoh sekali satu negara! Mengapa Dr Asri tidak boleh bersikap tawadhuk sepertimana ulama2 yemen tersebut apabila dihalang daripada berdakwah? Walhal itu adalah isu yang sama juga dia kenakan terhadap mereka bukan?

Dalam pada itu, timbul juga isu berkenaan Dr Asri membawa fahaman Wahabi. Maka terdengar desas desus mengatakan mengapa isu Wahabi hendak dijadikan perpecahan? Biarkan saja sesiapa yg hendak ikut wahabi atau faham apa yg dia selesa. Tidak! Bukan itu yang sepatutnya menjadi persoalan. Tetapi soallah bahawa siapakah yang memulakan persengketaan dan perpecahan sejak dari zaman fahaman wahabi/kaum Muda atau mereka menggelarkan diri mereka sebagai salafi muncul? Mengapakah ulama-ulama dari kaum Tua seperti Tok Kenali , Sheikh Abdullah Fahiem dan sebagainya menentang keras dan bersungguh-sungguh terhadap Kaum Muda ini dulu?Tepuk dada tanya Iman..

1 comments:

Ibnu Mutalib said...

Masya Allah,yeke??
logik la,akidah pun dh lain...